Tukang batu yang dijauhkan dari api neraka

Tukang batu, api neraka
Tukang batu yang dijauhkan dari api neraka

Tukang batu yang dijauhkan dari api neraka

Diriwayatkan pada saat itu Rasulullah Saw baru tiba dari Tabuk, peperangan dengan bangsa Romawi yang kerap menebar ancaman pada kaum muslimin. Banyak sahabat yang ikut beserta Nabi dalam peperangan ini. Tidak ada yang tertinggal kecuali orang-orang yang berhalangan dan uzur.


Saat mendekati kota Madinah, di salah satu sudut jalan, Rasulullah berjumpa dengan seorang tukang batu. Ketika itu Rasulullah melihat tangan tukang batu tersebut melepuh, kulitnya merah kehitam-hitaman seperti dibakar matahari.

Sang manusia Agung itupun bertanya, “Kenapa tanganmu kasar sekali?"

Si tukang batu menjawab, "Ya Rasulullah, pekerjaan saya ini membelah batu setiap hari, dan belahan batu itu saya jual ke pasar, lalu hasilnya saya gunakan untuk memberi nafkah keluarga saya, kerana itulah tangan saya kasar."

Rasulullah adalah manusia paling mulia, tetapi baginda begitu terharu dan kagum melihat tangan si tukang batu yang kasar itu kerana mencari nafkah yang halal, lalu Rasullullah pun menggenggam tangan itu, dan menciumnya seraya bersabda,

"Hadzihi yadun la tamatsaha narun abada", 'inilah tangan yang tidak akan pernah disentuh oleh api neraka selama-lamanya'.

Rasulullah Saw tidak pernah mencium tangan para Pemimpin Quraisy, tangan para Pemimpin Khabilah, Raja atau siapapun. Sejarah mencatatkan hanya tangan puterinya Fatimah Az Zahra dan tukang batu itulah yang pernah dicium oleh Rasulullah. Padahal tapak tangan tukang batu yang dicium oleh Rasulullah itu melepuh dan kasar.

Suatu ketika seorang laki-laki melintas di hadapan Rasulullah. Orang itu di kenal sebagai pekerja yang giat dan tangkas. Para sahabat kemudian berkata, ..

“Wahai Rasulullah, andai bekerja seperti dilakukan orang itu dapat digolongkan jihad di jalan Allah (Fi sabilillah), maka alangkah baiknya.”

Mendengar itu Rasul Saw pun menjawab, “Kalau dia bekerja untuk memberi makan anak-anaknya yang masih kecil, maka itu fi sabilillah; kalau ia bekerja untuk memberi makan kedua orang tuanya yang sudah lanjut usia, maka itu fi sabilillah; kalau ia bekerja untuk kepentingan dirinya sendiri agar tidak meminta-minta, maka itu fi sabilillah.” (HR Thabrani)

Orang-orang yang pasif dan malas bekerja, sesungguhnya tidak menyedari bahawa mereka telah kehilangan sebahagian dari harga dirinya, yang lebih jauh mengakibatkan kehidupan mereka menjadi mundur. Rasulullah amat prihatin terhadap para pemalas ini.

”Maka apabila telah dilaksanakan solat, bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung”. (QS. Al-Jumu’ah 10)

”Dan Allah menjadikan bumi untukmu sebagai hamparan, supaya kamu menjalani jalan-jalan yang luas di bumi ini”. (QS Nuh19-20)

”Sesiapa sahaja pada malam hari bersusah payah dalam mencari rejeki yang halal, malam itu ia diampuni”. (HR. Ibnu Asakir dari Anas)

”Tidak ada yang lebih baik bagi seseorang yang makan sesuatu makanan, selain makanan dari hasil usahanya. Dan sesungguhnya Nabiyullah Daud, selalu makan dan hasil usahanya”. (HR. Bukhari)

”Sesungguhnya di antara dosa-dosa itu, ada yang tidak dapat terhapus dengan puasa dan solat”. Maka para sahabat pun bertanya: “Apakah yang dapat menghapusnya, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab: ”Bersusah payah dalam mencari nafkah.” (HR. Bukhari)

”Barangsiapa yang bekerja keras mencari nafkah untuk keluarganya, maka sama dengan pejuang dijaIan Allah ‘Azza Wa Jalla”. (HR. Ahmad)

Subhanallah...

p/s sila like dan share cerita ini untuk tatapan kita bersama. tq

Nabi Daud mempunyai suara yang merdu

Nabi Daud mempunyai suara yang merdu

Makan Nabi Daud di Jerusalem, Israel 
NABI Daud adalah anak bongsu daripada 13 bersaudara. Ayahnya bernama Yisya. Baginda adalah generasi ke-13 daripada keturunan Nabi Ibrahim.

Baginda berasal dari keluarga Bani Israel. Mereka bermukim di Baitullaham yang menjadi kota kelahiran Nabi Isa. Ketika dewasa, Daud dan dua kakaknya ikut berperang melawan pasukan Jalut dari Palestin yang menjajah Bani Israel.

Selepas mengalahkan Jalut, Daud dinikahkan oleh Raja Talut dengan Mikyal, puterinya. Mikyal sangat setia kepada Daud. Raja Talut, yang sebelumnya berniat membunuh Daud, akhirnya meninggalkan mahkota kerajaannya. Daud dinobatkan menjadi raja Bani Israel ketika berusia 20-an tahun. Dia kemudian menjadikan Baitulmaqdis sebagai ibu kota kerajaannya. Ketika berusia 40 tahun, Daud menerima risalah kenabian. 

Allah memberinya kitab Zabur dan beberapa mukjizat. Nabi Daud memerintah Bani Israel kira-kira 40 tahun dan dianugerahi usia 100 tahun enam bulan. Diceritakan, suatu ketika Talut ke medan perang bersama pasukannya. Daud yang baru berusia sembilan tahun ketika itu ikut mengangkat senjata bersama kedua-dua kakaknya. Di tengah perjalanan, pasukan Talut menghadapi berbagai ujian. Kebanyakan anggota pasukan Talut tidak sanggup menjalani ujian itu. Pada awalnya, pasukannya berjumlah 80,000 orang (riwayat lain menyatakan seramai 303,313 orang).

Kemudian bilangan menyusut menjadi 319 (riwayat lain 313). Meskipun demikian, Talut tetap maju melawan Jalut. Kedua-dua pasukan bertemu dan terjadilah perang satu lawan satu. Daud mendapat giliran. Dia berani melawan Jalut, pemimpin pasukan lawan. Melihat susuk kecil Daud, Jalut menggertak: "Aku tidak suka membunuh anak kecil." Enggan mengaku kalah, Daud menyahut: "Aku suka membunuhmu." Serangan Daud ternyata mampu mengalahkan, bahkan membunuh Jalut. Dengan demikian, pasukan Talut mendapat kemenangan. Kepahlawanan Daud meniti di bibir kalangan Bani Israel. Suatu ketika Allah mengutus seorang pemimpin agama, Samuel ke tengah Bani Israel. Berkat kepemimpinannya, Bani Israel bersatu kembali, namun mereka tidak memiliki seorang pemimpin yang mampu menghimpun kekuatan. 

Samuel menerima petunjuk daripada Allah untuk memilih Talut menjadi raja dan pemimpin perang Bani Israel, padahal dia belum mengenal Talut. Tiba-tiba Talut menemui Samuel, ketika dia sedang mencari ternakannya yang hilang. Mereka berdua menemui bangsa Israel. Di hadapan mereka, Samuel menegaskan bahawa Talut adalah raja dan pemimpin Bani Israel. Bagaimanapun, bukan semua yang patuh kepada Talut kerana dia hanya seorang petani dan penternak yang miskin dari desa. Kebanyakan menghormati Talut sebagai raja pertama Israel dan memintanya menjadi pemimpin untuk melawan pasukan Jalut dan bangsa Palestin. 

Sebelum Talut diangkat sebagai pemimpin, Bani Israel dipimpin hakim selama 356 tahun. Mereka melupakan ajaran Nabi Musa dan tidak pernah lagi membuka tabut iaitu peti pemberian Allah yang berisi kitab Taurat. Diceritakan juga Nabi Daud dikurniakan suara yang sangat merdu. Ketika mendengar Daud melagukan ayat kitab Zabur, orang dan jin yang sakit menjadi sembuh, burung terbang mendekat, angin menjadi tenang, gunung serta burung pun bertasbih kepada Allah.

Daud turut dikurniakan beberapa mukjizat oleh Allah iaitu berkemampuan melembutkan besi dengan tangannya tanpa api.

Daud juga dikurniakan ilmu pengetahuan dan kepandaian untuk menghakimi suatu perkara secara bijaksana. Banyak ajaran Nabi Musa yang ditaati oleh Bani Israel. Salah satu antaranya adalah larangan berdagang dan melaksanakan hal duniawi pada Sabtu. Nabi Daud mempertahankan larangan itu bagi seluruh Bani Israel. Daud meminta bangsa Israel menyucikan hari Sabtu, tetapi ada yang mengabaikannya. Pada satu hari Sabtu, pasar menjadi sepi. Ikan berenang bebas di permukaan air dekat desa Ailat di tepi Laut Merah. Nelayan Ailat belum pernah melihat ikan sebanyak itu pada hari lain. 

Mereka menggunakan kesempatan sebaik-baiknya dengan menangkap ikan. Nabi Daud berdoa kepada Allah agar mereka diberi ganjaran dengan seksa dan azab yang setimpal. Doa itu dikabulkan Allah lalu terjadilah gempa bumi dahsyat yang membinasakan mereka yang membangkang serta mengabaikan hari Sabtu. Talut dan pengikutnya terus mengejar Daud. Tetapi Daud mengetahuinya, lalu mengutus mata-mata untuk mengintai tentara Talut. Utusan itu melaporkan Talut bersama tenteranya sedang tidur nyenyak di sebuah lembah. Daud menggunakan kesempatan itu dan menyusup ke persembunyian Talut.

Kemudian memotong baju Raja (kisah lain menyebutkan 'mengambil lembing raja). Daud tidak jemu mengingatkan Talut bahawa pengawalnya tidak akan mampu menyelamatkannya apabila Allah hendak mencabut nyawanya.

Peringatan itu menyedarkan Talut. Dia menanggalkan mahkotanya, lalu pergi ke luar kota. Di sana ia mengisi hidupnya dengan taubat hingga akhir hayatnya (sekitar 1010 SM). Setelah Talut meninggalkan tahtanya, Daud dinobatkan rakyat menjadi raja Israel. Daud memerintah selama 40 tahun (1010 SM - 970 SM). 

Kredit/Sumber: Harian metro