Home » » Kaum Nabi Luth Dan Kota Sadom dihancurkan

Kaum Nabi Luth Dan Kota Sadom dihancurkan

DALAM perjalanan hidup seorang nabi, apabila mendapati kebenaran datang daripada Allah SWT, keluarga terdekat pasti diseru terlebih dulu. Meskipun dia orang paling dekat dengan beliau, tetapi termasuk golongan yang ingkar akan kebenaran Allah.

Luth adalah nabi dan rasul yang diutus oleh Allah kepada kaumnya di Sadom, sebuah negeri besar yang mempunyai banyak kota, sedangkan penduduknya tenggelam dalam kemaksiatan.

Rakyat negeri Sadom ketika itu melakukan dosa yang mengaibkan. Nabi Luth diperintahkan Allah untuk menyampaikan risalah-Nya kepada kaumnya, termasuk isterinya.

Berkata Nabi Luth kepada mereka seraya mengingatkan: “Mengapa kamu melakukan perbuatan tercela itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorang pun di dunia ini? “Kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu, bukan kepada wanita. Bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas.” (Surah Al-A’raf ayat 80-81) Kaum Nabi Luth ketika itu berada pada tingkat kebinatangan yang paling rendah, kebejatan akhlak yang paling parah, dan tidak ada manusia seburuk mereka sebelumnya.

Mendengar seruan Nabi Luth, seruan seorang nabi Allah yang juga pernah didengar oleh kaum lain sebelum mereka, rakyat negeri Sadom berasa tidak senang.

Permohonan Nabi Luth diperkenankan dan dikabulkan Allah. Dikirimkan kepadanya tiga malaikat yang menyamar sebagai manusia biasa.

Mereka adalah malaikat yang bertamu kepada Nabi Ibrahim dengan membawa berita gembira atas kelahiran Nabi Ishak, dan memberitahu kepada mereka dia adalah utusan Allah dengan tugas menurunkan azab kepada kaum Luth penduduk kota Sadom.

Dalam kesempatan pertemuan di mana Nabi Ibrahim mohon penurunan azab ke atas kaum Sadom ditunda jika mereka kembali sedar mendengar dan mengikuti seruan Luth serta bertaubat daripada segala maksiat dan perbuatan mungkar.

Dalam pertemuan itu, Nabi Ibrahim mohon anak saudaranya, Luth diselamatkan daripada azab yang akan diturunkan ke atas kaum Sadom. Permintaan itu diterima dan dijamin Luth dan keluarganya tidak akan diazab.

Malaikat itu sampai di Sadom dengan menyamar sebagai lelaki remaja yang berwajah tampan dan bertubuh elok. Dalam perjalanan memasuki kota, mereka berselisih dengan seorang gadis cantik dan ayu yang mengambil air dari sebuah perigi berhampiran.

Malaikat atau lelaki remaja itu bertanya gadis itu kalau-kalau mereka diterima ke rumah sebagai tetamu. Si gadis tidak berani memberi keputusan sebelum dia berunding terlebih dulu dengan keluarganya.

Maka ditinggalkan lelaki remaja itu, si gadis kemudian pulang ke rumah untuk memberitahu ayahnya. Nabi Luth sendiri mendengar laporan puterinya menjadi bingung jawapan apa harus ia beri kepada pendatang yang ingin bertamu ke rumahnya untuk beberapa waktu.

Namun menerima tetamu remaja yang berwajah kacak akan mengundang risiko gangguan kepadanya dan kepada tetamu daripada kaumnya yang tergila-gila remaja yang mempunyai wajah kacak itu.

Kalau hal demikian itu terjadi, sebagai tuan rumah perlu bertanggungjawab terhadap keselamatan tetamunya, padahal dia berasa dia tidak akan terdaya menghadapi kaumnya yang bengis dan haus maksiat itu.

Selepas berfikir, akhirnya Nabi Luth memutuskan dia akan menerima mereka sebagai tetamu di rumahnya. Jika ada apa yang terjadi, dia hanya berharap kepada Allah akan melindunginya.

Lalu pergilah dia menjemput tetamu yang menanti di pinggir kota. Diajak mereka bersama-sama ke rumah pada saat kota Sadom diliputi kegelapan dan manusia nyenyak tidur di rumah masing-masing. Nabi Luth berpesan kepada isteri dan kedua-dua puterinya supaya merahsiakan kedatangan tetamu dan jangan sampai terdengar dan diketahui kaumnya.

Akan tetapi isteri Nabi Luth memang sehaluan dengan penduduk Sadom lalu membocorkan berita kedatangan tetamu itu. Maka terdengarlah mereka Luth ada tetamu remaja yang tampan parasnya dan memiliki tubuh yang sangat menarik bagi penggemar homoseks. Terjadilah apa yang dikhuatirkan Nabi Luth. Begitulah tersiar dari mulut ke mulut berita kedatangan tetamu remaja di rumah Luth.
Maka datanglah mereka ke rumahnya untuk melihat dan memuaskan nafsu. Nabi Luth tidak membuka pintu bagi mereka dan menyuruh mereka kembali ke rumah masing-masing.

Mereka diberi nasihat supaya meninggalkan adat kebiasaan keji itu yang bertentangan dengan fitrah manusia dan alam di mana Tuhan menciptakan manusia berpasangan antara lelaki dengan perempuan untuk menjaga kelangsungan umat manusia.

Nabi Luth berseru supaya mereka kembali kepada isteri dan meninggalkan perbuatan maksiat dan mungkar yang tidak senonoh sebelum mereka dilanda azab dan seksaan Allah. Seruan dan nasihat Nabi Luth tidak dihirau dan dipedulikan, bahkan mereka mendesak akan menolak pintu rumahnya dengan kekerasan kalau pintu tidak dibuka.
Kemudian berkatalah Nabi Luth secara terus terang kepada tetamunya: “Sesungguhnya aku tidak berdaya lagi menahan orang-orang itu menyerbu ke dalam. Aku tidak memiliki senjata dan kekuatan fizikal yang dapat menolak kekerasan mereka, tidak pula mempunyai keluarga atau sanak saudara yang disegani mereka yang dapat aku minta pertolongannya, maka aku berasa sangat kecewa, sebagai tuan rumah aku tidak dapat menghalang gangguan terhadap tetamu di rumahku sendiri.” Selesai Nabi Luth mengucapkan keluh-kesah itu, tetamu segera mengenalkan diri kepadanya mereka adalah malaikat yang menyamar sebagai manusia yang bertamu kepadanya dan mereka datang ke Sadom untuk melaksanakan tugas menurunkan azab dan seksa atas rakyatnya yang enggan membersihkan masyarakatnya daripada segala kemungkaran dan kemaksiatan yang keji dan kotor.

Malaikat itu menyarankan pintu rumahnya dibuka lebar seluas-luasnya untuk memberi kesempatan bagi orang- orang yang haus homoseks itu masuk. Namun malangnya apabila pintu dibuka, tiba-tiba gelaplah pandangan mereka dan tidak dapat melihat sesuatu. Mereka mengesat mata, tetapi ternyata sudah menjadi buta.

Penyerbu rumah Nabi Luth berada dalam keadaan kacau-bilau. Mereka berteriak-teriak dan bertanya apa yang terjadi antara satu sama lain dan mengapa mereka jadi buta. Malaikat berkata kepada Nabi Luth supaya meninggalkan segera perkampungan itu bersama keluarganya, kerana masanya tiba bagi azab Allah.

Malaikat berpesan kepada Nabi Luth dan keluarganya supaya jangan seorang pun daripada mereka menoleh ke belakang ketika perjalanan ke luar kota. Nabi Luth keluar dari rumahnya waktu tengah malam bersama isteri dan dua puterinya serta berjalan menuju keluar kota.

Akan tetapi isteri yang menjadi musuh dalam selimut bagi Nabi Luth tidak tergamak meninggalkan kaumnya. Dia berada di belakang rombongan Nabi Luth dan berjalan secara perlahan-lahan. Dia tidak henti-henti menoleh ke belakang kerana ingin mengetahui apa akan menimpa kaumnya seakan- akan meragui kebenaran ancaman malaikat yang didengarnya sendiri.

Nabi Luth dan dua puterinya melepasi kota Sadom sewaktu fajar menyingsing, maka bergetarlah bumi dengan dahsyatnya di bawah kaki rakyat Sadom, tidak terkecuali isteri Nabi Luth yang munafik itu. Getaran itu disusuli satu gempa bumi kuat dan hebat disertai angin kencang dan hujan batu yang menghancurkan serta-merta kota Sadom berserta semua penghuninya. Demikianlah mukjizat dan ayat Allah yang diturunkan untuk menjadi pengajaran bagi hamba-Nya.

Peringatan! Informasi di blog ini dipetik daripada pelbagai sumber untuk bahan bacaan kepada pembaca kami dan tidak boleh dijadikan sebagai bahan rujukan utama. Pihak kami tidak akan bertanggungjawab sekiranya berlaku sebarang masalah atau kemudaratan hasil daripada bacaan di blog ini Terima kasih..

0 comments:

Post a Comment