Home » » Kelahiran Nabi Isa luar biasa

Kelahiran Nabi Isa luar biasa

Nabi Isa adalah putera Maryam yang tiada berbapa. Itu adalah kekuasaan Allah. Ketika itu Maryam sedang beriktikaf di mihrabnya, bersolat, bersujud, bertasbih dan berzikir dengan penuh ketekunan sebelum tiba-tiba dihantui perasaan takut lalu dia berpeluh.

Dia ternampak seorang lelaki tidak dikenali berdiri tegak di hadapannya. Maryam tidak mengetahui dari mana dan bagaimana dia masuk ke mihrabnya. Nabi Isa dilahirkan hasil perantaraan ibunya, tidak seperti kelahiran manusia biasa melalui hubungan suami isteri.

Baginda dilahirkan pada tahun 622 sebelum Hijrah. Kelahiran tanpa bapa adalah ujian besar buat dirinya. Apakah manusia percaya kekuasaan Allah? Maryam atau Imran Matsan, seorang wanita soleh. Pada satu hari malaikat Jibril datang membawa khabar dia akan mendapat bayi lelaki.

Jibril datang kepadanya dalam keadaan menyerupai manusia lalu ditolaknya Maryam dengan berkata: "Jauhi diri engkau dari sini dan aku berlindung kepada Tuhan atas kejahatan yang akan terjadi dan aku takut kepada Allah." Jibril meniupkan roh yang suci ke dalam kandungannya yang membawa kepada kehamilannya. Hal itu dinyatakan di dalam al-Quran yang bermaksud: Jibril berkata: "Aku ini pesuruh Tuhanmu dan aku memberi khabar gembira bahawa engkau akan melahirkan seorang anak lelaki yang suci." (Surah Maryam ayat 19) Maryam berkata: "Bagaimana aku akan mendapat anak sedangkan aku belum bersuami dan aku bukan orang jahat." (Surah Maryam ayat 20) Maryam disahkan hamil dan kandungannya semakin membesar. Penduduk kampung gempar melihat seorang anak gadis hamil dan menuduh Maryam melakukan maksiat dengan lelaki.

Sewaktu kandungannya menjangkau usia tujuh bulan diceritakan Maryam terpaksa melalui segala kepayahan dan duka dengan penuh derita. Dia melalui proses kandungan yang luar biasa. Apabila berada dalam kesakitan ketika tanda tempoh kelahiran, dia ke kawasan sunyi jauh daripada masyarakat.

Maryam kemudian berhenti di bawah satu pohon kurma kerana rasa sakit yang semakin kuat, Berkat keizinan Allah, lahirlah bayi itu tanpa bantuan sesiapa, hanya di bawah pohon kurma yang gersang.

Maryam bergelar ibu ketika dia masih anak dara. Dia memandang raut wajah bayi itu dengan linangan air mata kerana sedih bayi itu ditakdir lahir tanpa ikatan perkahwinan. Maryam amat malu memikirkan keadaan dirinya hamil tanpa bersuami sehingga menerima cemuhan masyarakat.

Maryam ditanyakan soalan bertubu-tubi: "Bagaimana kamu mendapat zuriat berkenaan? Kami melihat kamu belum pernah bersuami sedangkan orang tuamu orang yang baik. Mengapa sekarang engkau menjadi insan tercemar?" Maryam tidak menjawab. Namun, berkat kekuasaan Allah, bayi itu dapat berbicara seperti diceritakan dalam al-Quran, bermaksud: "Ia berkata: 'Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia berikan kepadaku Kitab Injil dan Dia menjadikan aku Nabi. Dan Dia menjadikan aku orang yang berbakti di mana saja aku berada dan Dia mewajibkan aku sembahyang dan zakat selama aku hidup. Dan (Dia menjadikan aku) berbakti kepada ibuku dan tidak pula Dia menjadikan aku orang yang sombong celaka. Dan keselamatan (bercucuran) atasku pada hari aku dilahirkan dan pada hari aku akan mati dan pada hari aku akan dibangkitkan dalam keadaan hidup. Dia itu Isa anak Maryam. Allah berfirman perkataan benar yang ditentangnya mereka berselisihan.'" (Surah Maryam ayat 30-34).

Maryam berpindah ke Mesir untuk menyelamatkan anaknya daripada dibunuh. Dia menetap di Mesir kira-kira 11 tahun. Kemudian, mereka berpindah ke Syam apabila tiba waktunya Isa dilantik menjadi Rasul seperti diceritakan dalam al-Quran yang bermaksud: "Dan diajarkan kepadanya ilmu al-Kitab dan ilmu pengetahuan yang lain, mengetahui isi Kitab Taurat dan Injil dan ia diutuskan untuk kaumnya iaitu Bani Israel." (Surah Ali Imran ayat 48-49) Sebagai bukti kerasulannya, Nabi Isa dikurniakan mukjizat, antaranya boleh mencipta burung daripada tanah, menyembuhkan orang buta, penyakit kusta dan menghidupkan orang mati dengan izin Allah, memberitahu apa yang dimakan dan disimpan di rumah orang dan turun dari langit ketika diminta oleh kaumnya.

Nabi Isa menghadapi pelbagai rintangan dalam menjalankan tugasnya. Baginda sentiasa ditentang kaum kafir. Golongan munafik merancang menangkap dan membunuh Nabi Isa. Bagaimanapun, Allah menyelamat pesuruh-Nya dan orang yang mereka tangkap dan disangka Nabi Isa ialah seorang lelaki munafik. Allah mengangkat Nabi Isa ke alam ghaib (mikraj).

Allah menerangkan di dalam al-Quran yang bermaksud: "Adapun orang yang derhaka itu tiadalah mereka membunuh dan menyalib Isa hanya orang yang menyerupai dengan Isa yang tersalib." Pandangan Islam terhadap Nabi Isa dinyatakan di dalam surah al-Maidah ayat 72 yang bermaksud: "Maka sesungguhnya kafirlah orang yang mengatakan bahawa Tuhan itu ialah Isa anak Maryam dan Isa berkata kepada orang Bani Israel: "Sembahlah Allah. Itulah Tuhanku dan Tuhanmu! Ingatlah barang siapa yang mempersekutukan-Nya, maka Allah haramkan ia masuk syurga dan tempatnya dalam neraka. Tidak ada penolong bagi yang zalim.'" Isa hanyalah seorang nabi utusan Allah. Kelebihan yang ada padanya tiada melebihi pemberian Allah sebagai mukjizat dan bukti kerasulannya. Justeru, tidak benar jika ada berpendapat Nabi Isa itu ada sifat ketuhanan.

Allah berfirman yang bermaksud: "Tidaklah (Isa) sal-Masih itu anak Maryam melainkan seorang Rasul Allah (sebagaimana) rasul-rasul yang terdahulu daripadanya, dari ibunya seorang perempuan yang sangat taat; adalah dua-duanya memakan makanan. Lihatlah bagaimana Kami terangkan kepada mereka tanda-tanda, kemudian lihatlah bagaimana mereka dipalingkan." (Surah Maryam ayat 75)

Peringatan! Informasi di blog ini dipetik daripada pelbagai sumber untuk bahan bacaan kepada pembaca kami dan tidak boleh dijadikan sebagai bahan rujukan utama. Pihak kami tidak akan bertanggungjawab sekiranya berlaku sebarang masalah atau kemudaratan hasil daripada bacaan di blog ini Terima kasih..

0 comments:

Post a Comment